Posts Tagged ‘hari biasa’

Pada hari kelmarin, saya membawa isteri dan anak-anak saya ke pekan untuk mengambil myKid anak ke 3 saya yang saya hampir terlupa bahwa ia sudah siap lebih sebulan, saya terpaksa meletak kereta jauh dari pejabat pendaftaran kerana pekan yang sudah sesak dikala tengah hari. Urusan mengambil myKid tidak begitu rumit, kerana saya terus diarah ke kaunter pegawai yang tidak punya pelanggan tika itu, kebetulan tidak ramai pula pelanggan hari itu. Pegawai tersebut sangat peramah, dan mudah senyum, hati saya berasa senang sungguh berurusan dengan beliau. Pegawai tersebut sedang sarat mengandung, begitu juga rakan sejawatnya di sebelah beliau. Tiba-tiba, tanpa diduga, pegawai mengandung yang menguruskan perihal myKid anak saya itu datang kepada saya. Saya tidak mampu berbuat apa-apa kerana mata saya masih membaca beberapa lembaran risalah di atas meja tersebut. Tidak semena-mena pegawai tersebut terus sahaja duduk…

Beliau menyerahkan myKid tersebut dan saya berterima kasih dan berlalu dari kaunternya. Selepas itu saya membawa isteri dan anak-anak saya ke kedai runcit kerana anak lelaki saya baharu bangun dari tidur dan dia lapar katanya. Lantas saya membelikan mereka pisang goreng sebelum saya singgah di kedai runcit tersebut. Selepas menyerahkan pisang goreng tersebut, saya terus ke kedai runcit untuk membeli air minuman.

Kami seterusnya ke kedai alat tulis kerana isteri saya mahu membeli beberapa keperluan alat tulisnya. Isteri saya mulanya mengajak saya ke kedai gambar dahulu kerana dia hendak mencuci gambar sebanyak sepuluh (10) keping, andai dimasa hadapan pelbagai urusan hendak dibuat, tidak perlulah dia tergesa-gesa lagi, tetapi saya bawanya ke kedai alat tulis dahulu, saya pun tidak tahu mengapa. Selepas itu, baharulah saya bawa isteri saya ke kedai gambar. Mujur juga urusan mencuci gambar hanya beberapa minit. Sementara menunggu isteri saya selesai mencuci gambar, saya bermain permainan di dalam telefon bimbit, yakni, Asphalt 8: Airborne. Saya sangat menumpukan sepenuh perhatian kepada permainan tersebut. Anak-anak saya sedang menonton Looney Tunes yang sengaja kami sediakan di dalam kereta agar mereka tidak mati kebosanan.

Selepas itu kami meneruskan perjalanan, tanpa berfikir panjang, saya terus membelok ke taman permainan.

Bukti kami beriadah di taman permainan

Advertisements

hari2 biasa

Posted: 30 : 07 : 2009 in Waktu biasa
Tags: , ,

dream house (coutersy of static.coolpicking.com/coolpicking.com)

dream house (coutersy of static.coolpicking.com/coolpicking.com)

semalam aku tak on ym, malas, aku gayut ngan wife aku sampai mengantuk, amazingly aku mengantuk pukol 10, dah 2 malam tido awal, nak buat keje pon malas, tapi tadi pagi aku bangun awal la jugak

————————————————————————————–

ouh aku tak crita lagi jiran depan umah aku, yang haritu mengamuk kat jiran sebelah umah aku, kemarin dia mengamuk lagi, aku tgh nak mandi, tu tak jadi mandi, pegi mengintai kejap, dia mengamuk kat umah dia, dia baling sume pasu2 bunga, dia pecahkan kerusi (the funny part is, mula2 dia hentak kerusi plastik tu kat tiang, tu tak pecah, malu kot, dia hentak plak kat lantai, baru pecah), dia buang motor, tu dia marah2, ada plak budak kecik naik basikal slow je lalu depan umah tu sambil tgk, aku takut je budak tu kena tibai, nasib baik tak, apatah dia hangin, maybe dia mabuk lagi kot…malas aku nak layan, aku gi mandi, aku denga jela dia melalut2, tu dia marah sapa tah, jiran jugak kot, dia soh masuk dalam umah, tu dia cabar plak lagi “kau igt kau kuat?? saya lagi kuat!!”…cewah…dah pakai ganti diri kau, pakai saya plak, konflik btol

semalam aku nampak dia berlegar2 kat depan umah dia lagi, carik pasal lagi kot, tapi takde apa2 terjadi, takde point dah kot, kesian tgk kan, tapi takut la jugak neighborhood camtu kan….nak kompol duit cepat, nak beli umah lain, menakutkan je dok kat sini hurm….

rumput depan umah dah mcm hutan dah, bila tah nak potongnya…..

sate ayam (courtesy of sexychef.blogsome.com)

sate ayam (courtesy of sexychef.blogsome.com)

aku berusaha penuh untuk membuang (aku tak plan nak buang, tapi aku tanak dia dalam team, not atleast he know how to handle the job well n it’s up to company if they want to fire him) tapi aku tatau nak buat macam mana lagi since aku tak cukup point, semua point aku akan (for sure) di counter ngn aku disuruh ajar dorang ni sampai bleh buat keje, kamon man…:( aku (ada masa) tanak buat keje camtu, plz….

aku terlalu selalu dikelilingi dengan org yang dah biasa buat kerja mcm aku sampai aku takleh trima org yang tak berpengalaman (bangsat cruel bodoh!), tapi aku masuk sini dengan dijanjikan staf berpengalaman…mungkin maksud dia pengalamandari segi tak reti buat keje, menyusahkan org, menghisap rokok dalam masa yang sgt lama dan dtg lewat ke ofis…wah! kalu aku adalah sejenis ungka yang corrupt, tentulah aku memerlukan tenaga kerja yang sama corruptnya dengan aku, tapi aku tidak seungka itu, makanya aku perlukan tenaga kerja juga yang tidak ungka kan??

maybe aku demand nak mampos, tapi aku prefer org btol2 qualified berbanding org baru nak belaja, aku prefer org tu belaja dulu sampai qualified baru masuk team yang dah head 80years above him

oh tak baiknya aku cakap camtu, in the other side, aku takleh salahkan dia sebab dia tatau buat keje, aku sendri pon ada weakness, kalu aku keje sebagai whatever yang dia do the best, mesti aku pon selenga cam dia jugak kan?? tapi aku kena fikirkan bab aku skang, bab skill maybe bleh dihasilkan thru time (its freakin long time), tapi bab disiplin, kamon man…kau leader la bodo!!

dan semalam, setelah lama aku dengar dia panggil org BRO, semalam dia panggil org DUDE!! kakakakakaka

———————————————————————–

tadi malam ada tahlil kat ofis besempena pembukaan ofis baru, aku sama PIC (partner in crime) aku tak dtg, rebell ke ungka sumbang?? dorang baca yasin, jemaah, makan2 pe sume ngn meriahnya, yey, aku cuma dengar harini berita kemeriahan majlis tu, ada nasik beriani dan sate (fat~) dan aku merasa jugak secucuk tadi pagi ada ofismate bawak, terima kasih